Share Lagi, Share Terus, tapi Isinya Ngga Dibaca

Maret 17, 2015 Forum Tarbiyah 0 Komentar

Share udah, baca belum?

Siang itu sempet ditanya, “Jaman sekarang lo masih main Twitter?” Kaga sempat dibales, eh malah dikasih lagi satu pertanyaan, “Lo punya Path sama Instagram ga?” Emang sih, di tahun 2015 ini secara personal jarang ngeliat ada orang yang masih buka Twitter, lebih sering kalo ga Instagram ya Path. Dengan fokus dua SNS itu yang bertumpu sama konten yang diunggah oleh pengguna, pastinya “budaya” narsistik dengan bahagia menjamur disana. Waktu di perhatiin, dalam satu sesi nge-scroll timeline, temen yang aye liat ini bisa nge-like (entah apa istilah Facebook ini akhirnya jadi universal di semua situs) tiga sampai lima foto. 

Dengan akses dan fasilitas yang melimpah, makin banyak juga nih akun yang nyoba berusaha ngedapetin popularitas dengan cara mengunggah sesuatu yang deket sama kita sehari-hari, bahkan menyangkut persoalan agama. Beberapa temen pernah aye tanya, “Kenape dah kayanya lo pada rajin bener nge-share gambar akun-akun gituan?” Jawabannya pun simpel, “Kan ilmu harus dibagi-bagi.” 

Sayangnya, budaya share ini masih belom cukup imbang sama kebiasaan untuk selalu verifikasi.

Entah itu gambar, berita, bahkan cerita, hampir semua grup whatsapp sering diisi sama share dari salah satu anggota. Yang meskipun kadang OOT (bahkan pada satu kasus ada temen sekelas yg diomelin sama dosennya), konten-konten ini biasanya bisa ngasih kita motivasi ataupun pengingat sama nilai-nilai agama Islam. Masalahnye, banyak dari tulisan yang disebar itu sering kaga ada sumber referensinya. Juga ditambah dengan kebiasaan sebagian dari kita ngaku baca berita, tapi ternyata cuma judulnya aja. Sering kali judul ga nyambung sama isinya dan cenderung menyesatkan.

Kalo begini kasusnya, bisa jadi apa yang disebar itu malah bener-bener ngaco dan ga punya dasar sama sekali. Ngomong-ngomong soal verifikasi yang tadi disebutin, banyak yang nerima info yang kesebar langsung begitu aja. Salah satu trendnya itu dengan ngasih emoticon jempol. Mungkin udah jadi norma kali ye, kalo ada share, bukan kritisi yang nongol, tapi malah jempol berurutan banyak bener. Ironinya, lebih sering setelah jempol-jempol itu bertebaran ya semua lewat begitu aja.

Jangan sampe deh ya, kita nyebar info yang bermanfaat tapi ga bisa ngambil manfaat bahkan ga pernah ngelakuinnya. Kaya yang ada di surat ash-shaff ayat 2, “Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?” Terkadang aksi itu lebih penting dari kata, karena kalo keduanya kontradiktif pasti orang ngeliat aksinya lebih dulu.

(Tapi ya, jangan sampai ayat ini jadi alasan kita buat ngga bergerak dan berdakwah sama sekali gegara takut apa yang kita sampaikan tak kita amalkan, kalau gitu mah kagak ada yang berani berdakwah. Dakwah sambil aksi itu lebih oke, karena dakwah bisa menjadi pelecut untuk kita terus beramal dan bekerja)

Semoga aje kita semua bisa terus istiqomah untuk melaksanakan dan menyebarkan kebaikan, tentunya pake dasar yang valid. (Aamiin, Allaahumma aamiin..)

*soal alasan kenape saya lebih milih make Twitter sebenernya sih karena kita bisa langsung ngikutin tweet langsung dari jurnalis-jurnalis di sekeliling dunia. Meskipun ada limit 140 karakter, microblogging semacem Twitter ini lebih cepet soal informasi terbaru. Salah satu caranya bisa cek muckrack.com untuk ngeliat trend yang lagi ada.

Penulis: Yuskahar M.

Share udah, baca belum? Siang itu sempet ditanya, “Jaman sekarang lo masih main Twitter ?” Kaga sempat dibales, eh malah dikasih lagi ...

0 Komentar: